4 Komponen Penting dalam Membangun Rumah agar Hemat Biaya

4 Komponen Penting dalam Membangun Rumah agar Hemat Biaya

Rumah merupakan kebutuhan primer manusia. Namun, sekarang bisa dikatakan bahwa untuk memiliki sebuah rumah, kita harus mengeluarkan banyak uang. Karena harga tanah dan rumah terus naik setiap tahunnya.

Mungkin tidak sulit bagi seseorang yang berstatus untuk bisa membeli rumah mulai dari 400 juta rupiah hingga milyaran rupiah. Namun, kelas menengah harus berpikir dua kali sebelum bertindak.

Namun, bukan berarti Anda yang tergolong kelas menengah tidak bisa memiliki rumah. Jangan pesimis, karena sebenarnya Anda bisa membangun rumah sendiri. Tentunya biaya yang dikeluarkan akan jauh lebih murah dibandingkan harus membeli rumah yang dibangun oleh developer. Di sisi lain, Anda dapat mendesain rumah yang ingin Anda huni.

Baca Juga :  Tiga Bangunan dengan Struktur Baja Paling Terkenal

Caranya sangat mudah, pertama beli tanah dan bayar dengan mencicil, lalu pelan-pelan bayar dengan mencicil, membeli bahan baku rumah sedikit demi sedikit. Nah, di sinilah Anda bisa menghemat. Anda dapat memilih bahan baku mana yang akan digunakan dan tidak digunakan.

Namun, menurut kami, empat komponen penting dalam membangun rumah bisa digunakan untuk menghemat biaya. apa pun?

Empat Komponen Penting dalam Membangun Rumah agar Hemat Biaya

1. Bata Ringan

Perlu mengganti bata merah dengan bata ringan. Jangan terkecoh dengan namanya, sekaligus yang namanya bata ringan, tapi kualitasnya tetap terjaga. Karena sama dengan baja rendah karbon, walaupun bobotnya tidak besar, bisa tetap kuat dan kokoh.

Baca Juga :  Seperti ini Peran Arsitektur bagi Manusia

Lagi pula, banyak bangunan dan rumah di kota-kota besar sekarang menggunakan batu bata yang lebih ringan dari batu bata merah. Menggunakan batu bata ringan juga dapat menghemat anggaran Anda, karena hanya diperlukan lapisan mortar untuk merekatkannya. Tentu berbeda dengan bata merah yang membutuhkan semen dengan ketebalan tertentu untuk merekatkannya.

Di sisi lain, jauh lebih murah untuk membeli batu bata ringan karena proses pembuatannya menggunakan mesin. Oleh karena itu, dibandingkan dengan bata merah, jika sering hujan, harganya terkadang naik. Karena sebagian besar produksi bata merah masih dilakukan dengan cara tradisional. Oleh karena itu, stok batu bata merah terbatas saat musim hujan.

Baca Juga :  Terapkan 3 Tips Ini Dalam Membangun atau Renovasi Rumah agar Tidak Boncos

2. Semen Mortar

Secara umum, apa yang membuat pekerjaan membangun rumah memakan waktu dan anggaran, karena pengembang masih menggunakan semen biasa. mengapa demikian? Karena bila menggunakan semen biasa, pekerja harus mencampurkan air dan pasir terlebih dahulu. Hal ini tentu tidak realistis, ditambah banyak semen dan pasir yang terbuang percuma, dan pengeluaran departemen ini sulit dikendalikan. Belum lagi bila Anda hanya membutuhkan sekitar satu karung pasir tambahan, Anda harus memesan truk karena pasir eceran jauh lebih mahal.

Baca Juga :  6 Tips Memilih Baja Ringan untuk Atap Rumah Anda

Oleh karena itu, ada baiknya beralih ke mortar semen. Dengan semen jenis ini, jelas pekerjaan akan lebih praktis dan efisien, karena pekerja hanya perlu mencampurkan air secukupnya. Di sisi lain, dengan penggunaan mortar, tidak akan ada lagi bahan baku yang berserakan.

Apalagi mortar semen ini mudah digunakan dan cepat kering, sehingga proses membangun rumah bisa lebih cepat. Tentunya dengan ini, penghematan anggaran Anda akan berlipat ganda, satu untuk menghemat bahan baku, dan yang lainnya karena waktu penyelesaian yang singkat, yang dapat menghemat upah pekerja.

Baca Juga :  Cara Mengetahui Ukuran Cakar Ayam yang Dibutuhkan untuk Sebuah Bangunan

Mortar semen juga dapat membuat struktur dinding Anda lebih halus dan padat, sehingga rongga pada dinding sangat kecil dan Anda tidak akan menemukan retakan. Dengan kepadatan rongga, Anda juga dapat menghemat penggunaan cat, karena bahan cat tidak akan terserap ke rongga dinding. Oleh karena itu, pengecatan di dinding tidak perlu diulang, sehingga biaya pengecatan bisa ditekan.

3. Baja Ringan

Umumnya baja karbon rendah digunakan untuk menggantikan rangka kayu atap rumah. Tentunya penggunaan baja karbon rendah akan meningkatkan kualitas konstruksi rumah Anda. Kemudian, bahkan dengan baja ringan, Anda tidak perlu khawatir menggunakan stok kayu, karena ketersediaan selalu ada.

Baca Juga :  Analisis Struktur Bangunan yang Komprehensif

Berikut ini adalah beberapa komponen atau bahan baku yang dibutuhkan untuk membangun rumah idaman. Karena dengan menggunakan bahan-bahan tersebut, Anda tidak hanya bisa menghemat anggaran, tapi juga mempercepat proses pengerjaan rumah. Dan Anda tidak perlu khawatir dengan kualitas, karena walaupun anggaran untuk membangun rumah lebih murah dan pengerjaan lebih cepat, kualitas rumah Anda akan tetap terjaga.

4. Panel Lantai

Berikutnya adalah penggunaan palen lantai untuk mengganti cara lama saat akan membuat dek beton lantai atau gedung bertingkat. Karena kalau cara lama biasanya pekerja akan mengecor dak lantai, itu membutuhkan waktu yang lama karena perlu bekisting dan menunggu beton kering (umumnya bisa sampai 28 hari).

Baca Juga :  Desain Arsitektur Rangka Baja, Kayu dan Beton

Sementara itu kalau menggunakan panel lantai, setelah terpasang kita bisa langsung melanjutkan pekerjaan ke tahap selanjutnya tanpa harus menunggu beton kering.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *