Tips dan trik menjawab wawancara psikotes untuk lamaran kerja

Tips dan trik menjawab wawancara psikotes untuk lamaran kerja

Wawancara Psikologi merupakan salah satu jajaran dalam seleksi penerimaan profesional. wawancara itu bertujuan untuk mengenali kepribadian Anda sebagai kandidat terpilih.

wawancara Ini sangat penting karena nilai memiliki dampak besar pada apakah Anda diterima untuk pekerjaan itu atau tidak. Perusahaan pasti menginginkan orang yang sesuai dengan kriteria yang dimiliki.

Meskipun tidak ada jawaban benar atau salah untuk setiap pertanyaan yang diajukan, Anda tetap harus siap menjawab pertanyaan pewawancara.

Pertanyaan apa yang biasanya ditanyakan ketika wawancara psikotes? Bagaimana menjawabnya?

Baca Juga :  4 masalah yang sering dihadapi anak muda

Pertanyaan yang diajukan dalam wawancara tes psiko

Seringkali sulit untuk menceritakan tentang diri Anda, terutama ketika jawabannya seharusnya jujur ​​tetapi tetap mengungkapkan kualitas terbaik Anda.

Berikut adalah beberapa contoh pertanyaan yang biasanya ditanyakan saat: wawancara psikotes dalam persiapan.

1. Apa kelemahan Anda?

Ketika Anda mendapatkan pertanyaan ini, Anda cenderung menempatkan diri Anda dalam dilema. Anda harus menjawab pertanyaan ini dengan jujur, tanpa perusahaan menilai kelemahan Anda sebagai poin minus.

Baca Juga :  4 Hal Yang Bisa Membuat Pria Merasa Rendah Diri Saat PDKT Sama Cewek

Jawab pertanyaan ini dengan jujur ​​​​dengan kelemahan Anda, tetapi berikan solusi yang biasa Anda lakukan untuk mengimbangi kelemahan itu.

Misalnya, jika Anda adalah orang yang pelupa, Anda biasanya membuat daftar tugas dan menandainya setiap kali Anda melakukan sesuatu.

Sampaikan itu sambil tetap positif dan fokus pada solusi Anda.

2. Apa yang Anda lakukan saat stres?

Tekanan di tempat kerja adalah sesuatu yang tidak bisa Anda hindari.

Baca Juga :  4 Rahasia yang Tidak Perlu Kamu Sampaikan Kepada Siapapun

Ini adalah pertanyaan yang masuk akal karena pengusaha menginginkan kandidat yang dapat bekerja dengan baik di bawah tekanan.

Jawab pertanyaan ini dengan memberikan contoh situasi di mana Anda mengalami stres, apa penyebabnya, dan bagaimana Anda mengatasinya.

Misalnya, ketika Anda kuliah, Anda merasa tertekan untuk membagi waktu antara kegiatan organisasi dan akademik.

Jelaskan bagaimana Anda menghadapi kondisi ini dengan solusi yang Anda miliki. Sebisa mungkin Anda harus bersikap positif.

Baca Juga :  5 Hal Yang Menghambat Anda Sulit Mendapatkan Pekerjaan

Stres di tempat kerja terkadang diperlukan untuk memacu diri Anda menjadi produktif dan mencapai sesuatu.

3. Apa motivasi Anda dalam bekerja?

Anda harus memiliki motivasi untuk mencapai tujuan Anda.

Jika ditanya tentang hal itu, jelaskan dengan jelas apa yang mendorong Anda untuk melakukan pekerjaan itu.

Cobalah untuk menampilkan diri Anda sebagai seseorang yang termotivasi untuk bekerja dengan tim.

4. Apa yang akan dikatakan orang yang Anda kenal jika ditanya tentang kelayakan Anda untuk merekrut?

Ketika ditanya pertanyaan ini, Anda perlu menilai kualitas terbaik dalam diri Anda dari sudut pandang orang lain.

Baca Juga :  5 skill yang sangat dibutuhkan di dunia kerja, kuasai sekarang juga!

Berikan penilaian ini tanpa berlebihan. Sebutkan sifat-sifat baik Anda yang juga akan dikenali orang lain.

Tips Menjawab Pertanyaan Saat wawancara tes psiko

Masalah yang biasanya dihadapi responden adalah kegugupan saat menjawab pertanyaan yang diajukan.

Anda dapat mengantisipasi hal ini dengan mengenal diri Anda lebih baik dan bersedia menjawab pertanyaan seperti contoh sebelumnya.

Baca Juga :  Kenali 4 Tanda Kamu Masih Memiliki Sifat Kesombongan, Pernahkah Kamu Merasakannya?

Baca buku sebanyak yang Anda mau dengan Gramedia Digital Premium

Namun, bagaimana Anda menjawab pertanyaan-pertanyaan ini juga merupakan masalah penilaian.

Berikut adalah tips untuk menjawab pertanyaan ketika wawancara ujian psikologi.

1. Cari informasi tentang perusahaan

Sebelum pergi untuk wawancara, Anda harus terlebih dahulu mencari tahu tentang perusahaan yang akan mempekerjakan Anda.

Ini akan membantu Anda menyesuaikan jawaban Anda dengan kualitas yang dibutuhkan perusahaan.

Anda juga dapat menemukan motivasi Anda untuk bekerja di sana dengan mempelajari perusahaan – wilayahnya, pencapaian perusahaan, dan budaya kerjanya.

Baca Juga :  Ini 5 Ciri Orang yang Sulit  untuk Berkembang, Apakah Kamu Salah Satunya?

2. Kepercayaan

Menjadi percaya diri adalah apa yang akan sangat membantu Anda ketika Anda saling berhadapan wawancara.

Anda akan terlihat sangat positif dan percaya diri dengan kemampuan Anda sendiri.

Orang lain akan merasakan aura ini dari Anda.

Jika Anda percaya pada diri sendiri, Anda akan merasa lebih nyaman menjawab pertanyaan tentang diri sendiri.

3. Jujur dan berorientasi pada solusi saat mendeskripsikan diri sendiri

Terkadang potret diri saja sudah cukup sulit.

Anda harus terlihat ceria tanpa terlalu mementingkan diri sendiri.

Baca Juga :  4 Hal Seru Yang Bisa Dilakukan Bersama Teman

Oleh karena itu, Anda harus mengevaluasi diri Anda secara jujur ​​dan adil.

Sebutkan sifat-sifat baik Anda tanpa melebih-lebihkannya.

Namun, sebutkan juga sifat-sifat kurang baik yang Anda miliki dan solusi yang telah Anda ambil untuk mengatasinya.

Fokus pada kualitas yang dibutuhkan perusahaan.

Tidak perlu terlalu diungkap dan tidak ada kaitannya dengan posisi yang Anda lamar.

Baca Juga :  Ingat 5 Hal Ini Agar Kalian Tidak Mengeluh Saat Bosan Kerja

Anda juga harus fokus pada solusi yang telah Anda perkenalkan untuk mengatasi kelemahan Anda.

Bagaimanapun, tidak ada manusia yang bebas dari kekurangan, tetapi bagaimana kita menghadapi kekurangan itu akan menjadi pertimbangan bagi pewawancara.

Memiliki kualitas calon yang baik tidak cukup jika tidak dibarengi dengan kemampuan Anda menampilkan diri dengan baik.

Tes Pekerjaan & Wawancara Penyamaran yang ditulis oleh Aria Mulyapradana adalah buku yang akan membantu Anda melewati berbagai ujian dan wawancara Profesi.

Baca Juga :  Ingat 5 Hal Ini Agar Kalian Tidak Mengeluh Saat Bosan Kerja

Dalam buku ini Anda akan menemukan tips melamar pekerjaan yang baik dan panduan CV yang baik dan benar.

Anda juga akan menemukan saran tentang cara menghadapi ujian tertulis dan wawancara kerja, negosiasi gaji, cara menghadapi hari pertama di tempat kerja, dan kesuksesan profesional.

Bahasa yang digunakan mudah dipahami dan penjelasannya detail.

Langkah-langkah yang dijelaskan juga dapat diterapkan dan efektif.