Bagaimana Memilih Mesin Kopi Komersial-Mesin Espresso

Bagaimana Memilih Mesin Kopi Komersial-Mesin Espresso

Informasi berikut dimaksudkan untuk memberikan informasi umum tentang set mesin kopi komersial yang digunakan dalam industri kopi saat ini. Kami mohon maaf sebelumnya karena “mengajari Anda cara menyedot telur”.

Sebagai konsultan di Coffee World selama beberapa tahun, dia telah memberi nasihat kepada klien dan membantu mereka memilih peralatan yang tepat untuk kebutuhan mereka. Yakinlah bahwa banyak orang mungkin bertanya-tanya, “Apa itu telur?” Fakta adalah fakta, jadi berikut ini adalah interpretasi dan saran saya kepada klien.

Selama 10 hingga 15 tahun terakhir, ada banyak perubahan dalam minat Inggris terhadap kopi. Kebutuhan kopi berbasis espresso otentik telah meningkat secara dramatis. Kaleng kopi instan, atau mesin kopi penyaring “penuangan” terbaik, telah menjadi cara utama untuk menyajikan kopi selama 30 tahun terakhir.

Baca Juga :  Berapa Banyak Uang yang Perlu Anda Keluarkan untuk Mesin Pitching?

Saya dapat menceritakan dari pengalaman masa lalu saya menjual mesin kopi yang menyiapkan kopi berbasis espresso “biji asli” ke perusahaan-perusahaan di industri makanan dan minuman. Saat ini, jenis bisnis ini tidak mempertimbangkan apa pun selain mesin espresso tradisional dan mesin bean to cup. Saat itu, orang Inggris hanya terbiasa dengan kopi “instan”, tetapi espresso sudah asing. Perusahaan tidak memahami kebutuhan untuk pergi “asing”.

Syukurlah, semuanya telah berubah. Dengan evolusi merek-merek besar di bar-bar kopi jalanan. Pertumbuhan budaya kafe di Inggris dan pengaruh restoran “Amerika” yang terkenal. Persepsi masyarakat terhadap kopi telah berubah dan semakin canggih.

Faktanya, Inggris sekarang menjadi negara peminum kopi formal. Untuk mengatasi hal ini, banyak perusahaan independen yang beralih ke metode pembuatan kopi yang lebih canggih untuk bersaing di pasar kopi. Dari mesin espresso tradisional bergaya Italia hingga mesin kopi otomatis Bean-to-Cup yang lebih kompleks, sangat mudah untuk membuat berbagai kopi berbasis espresso berkualitas tinggi.

Baca Juga :  10 Tips Merawat Mesin Genset Yang Baik Dan Benar

Pada tahun 1938, bartender kopi Milan Achille Gaggia mengajukan paten untuk mesin kopi tanpa uap. Tidak seperti pendahulunya, desain Gaggia menggunakan mekanisme piston inovatif yang memaksa air menjadi bubuk kopi pada tekanan tinggi. Pencarian espresso yang sempurna di Milan pada tahun 1930-an menciptakan salah satu merek paling ikonik di Italia dan memelopori produksi espresso yang kita kenal.

Mesin kopi espresso tradisional adalah jenis yang ditemukan di Café Nero, Costa Coffee dan banyak lagi. Penggiling lain biasanya diletakkan di atas laci knockout yang digunakan untuk bungkus kopi bekas.

Baca Juga :  5 Mesin Las 450 Watt Termurah dan Tahan Lama

Saat ini, sebagian besar mesin espresso tradisional memiliki kemampuan pengisian otomatis, tetapi proses pembuatan kopi masih manual (pengerjaan). Tembakan kopi. Single atau double disiapkan menggunakan mesin. Susu berbusa menggunakan mesin tongkat uap. Kopi kemudian disatukan untuk membuat salah satu kopi paling populer. Semua olahan, seperti cappuccino, latte, mocha, dan macchiato, bergabung dengan “teater” budaya kopi. Pelanggan lebih sadar akan “pengrajin kopi” dan bersedia membayar lebih.

Pelatihan diperlukan untuk memastikan kualitas dan konsistensi. Dengan latihan, staf akan dapat menawarkan banyak pilihan kopi spesial yang populer di kalangan pelanggan. Membuat kopi dengan cara ini menarik banyak perhatian sebagai “bentuk seni”.

Baca Juga :  3 cara untuk memeriksa apakah aki mobil masih bagus atau tidak

Mesin espresso bervariasi dalam ukuran dan kompleksitas. Memilih mesin yang tepat untuk kebutuhan bisnis Anda adalah penting dan harus dipertimbangkan. Seseorang yang telah dilatih secara formal dalam persiapan kopi dan telah melayani kopi penuh waktu selama bertahun-tahun disebut “barista”. Kata itu berasal dari nama Italia seorang bartender pria atau wanita.

Mesin kopi biji-ke-cangkir adalah tambahan yang relatif baru ke pasar mesin kopi. Prinsipnya adalah bisa kurang lebih menduplikasi serangkaian kopi berbasis espresso, yang biasanya dibuat secara handmade di atas mesin espresso. Semua “dengan satu sentuhan tombol”. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, saat menggunakan mesin espresso, barista menyeduh kopi secara manual.

Baca Juga :  10 Tips Agar Mesin Cuci Kalian Tahan Lama

Prosesnya tidak lama, tapi barista tidak bisa menyiapkan pesanan untuk hidangan lainnya, dll. Di restoran cepat saji, jika staf tidak punya waktu untuk membuat kopi, atau jika staf memiliki pelatihan terbatas, mesin Bean to Cup adalah solusi ideal. Mesin Bean to Cup dapat ditemukan di banyak lingkungan swalayan seperti kafetaria dan kafetaria perusahaan.

Mesin Bean to Cup menjadi lebih populer di kantor. Staf menginginkan tingkat kopi yang sama dengan kedai kopi favorit Anda. Juga, banyak orang saat ini memiliki mesin bean to cup untuk digunakan di rumah di dapur mereka.

Mesin bean-to-cup menggiling biji kopi untuk membuat kopi espresso sesuai kebutuhan. Sistem ini juga menggabungkan pembentuk susu otomatis yang dapat menghasilkan uap dan susu busa untuk produksi latte, cappuccino, dan minuman berbasis susu lainnya secara bersamaan. Proses pembuatan kopi di mesin Bean to Cup berbeda dengan mesin espresso tradisional.

Baca Juga :  4 Tips Memilih Mesin Pemotong Kayu

Mesin pembuat kopi Bean to Cup bekerja seperti Cafétiere. Biji kopi digiling dan ditempatkan di ruang pembuatan bir, di mana rum mendorong air mendidih ke dalam kopi untuk mengekstrak kopi espresso. Mesin espresso tradisional menghasilkan kopi espresso dengan menciptakan tekanan paksa air pada “kepala kelompok”.

Perangkat lunak pada mesin Bean to Cup memungkinkan Anda untuk memproduksi berbagai jenis minuman. Ini tergantung pada jenis mesin yang dipilih. Secara umum, mesin Bean to Cup komersial menawarkan 8 hingga 12 minuman berbeda. Mesin bean-to-cup dasar dan domestik memiliki lengan uap atau pembentuk terpisah, dan cappuccino dan susu latte harus dikocok secara terpisah. Mesin ini ideal untuk digunakan di rumah atau di kantor kecil dengan kurang dari 20 minuman sehari.

Baca Juga :  Mendapatkan Traktor Kebun yang Tepat Untuk Anda

Harap dicatat bahwa garansi komersial diperlukan saat menggunakan mesin di lingkungan bisnis. Ini biasanya tidak tersedia pada mesin rumah tangga kecil. Jika bisnis Anda mempertimbangkan mesin bean to cup, perlu diingat bahwa mesin tersebut diproduksi dalam kategori volume yang berbeda.

Mesin harus sesuai dengan kebutuhan/perkiraan cangkir/hari, ukuran minuman, dan kecepatan saat dibutuhkan. Semua spesifikasi cangkir / hari produsen didasarkan pada penyajian 8 ons yang didistribusikan secara merata sepanjang hari. Sejumlah kecil biji-ke-cangkir biasanya dapat menghasilkan hingga 50 cangkir kopi per hari.

Baca Juga :  4 Tips Memilih Pompa yang Baik untuk Sumur Bor

Mesin berukuran sedang berkisar antara 100 hingga 150 per hari. Volume sedang hingga besar berkisar antara 150 hingga 200 per hari. Dalam jumlah banyak, bisa 200-500 gelas per hari. Mesin Bean to Cup memprotes bahwa mereka diharuskan melakukan lebih dari yang seharusnya, dan tampil lambat selama jam sibuk. Tidak ada persyaratan pelatihan utama untuk menggunakan mesin Bean to Cup. Anda benar-benar tidak membutuhkan keterampilan barista.

Beberapa mesin Bean to Cup berkapasitas tinggi yang lebih bertenaga memiliki tongkat uap tradisional dan mungkin memerlukan keterampilan “berbusa”. Pelatihan berkaitan dengan cara Anda menggunakan dan merawat mesin Anda. Pembersihan sangat penting saat menggunakan mesin Bean to Cup. Dengan pengetahuan tentang biji kopi, Anda dapat memilih racikan yang sesuai dengan selera Anda.

Baca Juga :  Ketahui Kelebihan dan Kekurangan Mesin Las 450 Watt

Jenis mesin terakhir yang perlu dipertimbangkan saat menyajikan kopi “asli” adalah sesuatu yang telah Anda gunakan selama bertahun-tahun. Filter jenis kopi menggunakan kopi bubuk. Jenis mesin tergantung pada volume yang dibutuhkan. Misalnya, kopi sarapan hotel mungkin memerlukan kopi dalam jumlah besar. Pusat konferensi membutuhkan kopi dalam jumlah besar untuk rehat kopi seminar. Selain itu, fasilitas fungsi, kafetaria karyawan, teater, dll, di mana permintaan kopi segar tinggi dalam waktu singkat.

Mesin kopi seduh massal sangat dianjurkan dalam situasi ini. Mesin ini dapat menghasilkan 30-140 liter kopi saring segar per jam. Ada banyak merek mesin kopi Pour and Serve dan Bulk Brew yang populer. Mesin kopi Pore and Serve menyediakan beberapa hot plate hingga 4 kendi dari mesin kopi filter 2 kendi sederhana dengan 2 hot plate atau beberapa hot plate. Yang paling utama adalah mesin kopi seduh massal. Ini memiliki satu atau dua kolom pembuatan bir.

Baca Juga :  7 Jenis Genset dan Spesifikasinya yang Sering Dijumpai

Terdapat wadah seduh yang dapat dilepas yang dapat menampung hingga 40 liter kopi. Panel kontrol yang nyaman dengan layar LCD memudahkan untuk menyesuaikan waktu ekstraksi dan jumlah yang diperlukan. Wadah pembuatan bir yang dapat dilepas berarti bahwa kopi dalam jumlah besar dapat disajikan secara bersamaan di lokasi yang berbeda. Jenis lain dari mesin kopi “filter” adalah jenis Braviler RLX. Ini adalah mesin filter segar modular dengan tambahan peralatan air panas dan uap.