Inovasi Perkembangan Kelistrikan di Dunia

Inovasi Perkembangan Kelistrikan di Dunia

Bisnis listrik modern tidak dimulai sampai akhir 1800-an, tetapi kita telah terpesona oleh listrik sejak nenek moyang kita pertama kali menyaksikan kilat. Orang Yunani kuno menemukan bahwa menggosok kuning menghasilkan muatan listrik. Listrik adalah bagian mendasar dari alam dan salah satu energi yang paling banyak digunakan. Ini adalah sumber energi sekunder yang diperoleh dengan mengkonversi sumber energi primer seperti gas alam, minyak, batubara dan tenaga nuklir.

Banyak kota dan kota dibangun di dekat air terjun di mana mereka bekerja dengan memutar roda air. Sebelum dimulainya pembangkit listrik, rumah dinyalakan dengan lampu minyak tanah, kotak es digunakan untuk mendinginkan makanan, dan kompor menghangatkan ruangan. “Kebutuhan” masa kini seperti bola lampu, kipas angin listrik, AC, dan lemari es lahir dari ide penemunya lebih dari 100 tahun yang lalu.

Baca Juga :  Kenali 6 Perbedaan AC Inverter dan Non Inverter

Kit kit eksperimen Benjamin Franklin yang terkenal dan bola lampu Thomas Edison sudah terkenal, tetapi ada banyak penemu lain yang telah memberikan kontribusi signifikan terhadap penggunaan listrik modern. Beberapa dari penemu ini hanya mencoba untuk memperbaiki ide-ide lama, sementara yang lain merasa perlu dan kehabisan rasa ingin tahu dengan setiap percobaan sampai mereka menemukan sesuatu yang baru. Setiap penemuan membuka jalan bagi penemuan berikutnya.

Baca Juga :  Apakah Radiator Listrik Efisien?

Pada pertengahan 1600-an, fisikawan Jerman Otto von Gericke mulai bereksperimen dengan pembangkit listrik. Pada 1670, ia menemukan mesin pertama yang memutar bola belerang untuk menghasilkan listrik dalam jumlah besar, dan meletakkan tangannya di atas bola untuk mengisi listrik. Lainnya, seperti Isaac Newton, kemudian menggunakan mesin ini dengan bola kaca sebagai pengganti belerang, dan kemudian dengan silinder dan kemudian pelat kaca.

Baca Juga :  6 Jenis CCTV Yang Umum Dijumpai Di Pasaran

Pada tahun 1747, Benjamin Franklin mulai bereksperimen dengan listrik, mengusulkan konsep muatan positif dan negatif. Dia bereksperimen dengan kit kit kit yang terkenal pada tahun 1752 untuk membuktikan bahwa petir adalah bentuk pelepasan listrik. , Dan gantung di dekat toples. Talinya basah karena hujan, bunga api melompat dari kunci ke dalam toples, dan toples itu tidak bisa diisi lagi.

Eksperimen ini membuktikan bahwa listrik dan petir adalah sama, batang runcing menghantarkan listrik lebih banyak daripada bola, dan Franklin menemukan penangkal petir. Dengan percobaan ini, prinsip listrik secara bertahap dipahami.

Baca Juga :  10 Manfaat Menggunakan Lampu LED Dibanding Lampu Biasa

Pada 1800-an, profesor Italia Alessandro Volta menemukan baterai volta. Ini sekarang disebut sel atau baterai. Dia menumpuk cakram tembaga di atas kertas yang diresapi dengan seng, asam atau garam dan terkejut ketika dia menyentuh kedua ujungnya. Baut dinamai Volta. Kontributor utama lainnya untuk penggunaan listrik modern di awal 1800-an adalah Michael Faraday.

Dia bereksperimen dengan listrik dan magnet, yang mengarah ke penemuan modern motor, generator, telegraf, telepon, dan banyak lagi. Pada tahun 1831 ia bereksperimen dengan induksi dan menemukan cara untuk menghasilkan listrik dalam jumlah besar sekaligus. Kami menggunakan prinsip induksi elektromagnetik untuk menghasilkan listrik di pembangkit listrik utilitas hari ini.

Baca Juga :  5 Tips Memilih Lampu Bohlam LED Untuk Rumah Anda

Penemuan bola lampu pada pertengahan 1800-an mengubah kehidupan orang-orang. Penemuan ini menggunakan listrik untuk membawa penerangan dalam ruangan ke rumah. Penemu Amerika Thomas Edison tidak menemukan bola lampu, tetapi ia menemukan bola lampu pijar, meningkatkan ide 50 tahun yang lalu. Banyak orang sebelum dia mengembangkan penerangan listrik, tetapi tidak ada yang praktis untuk digunakan di rumah.

Setelah satu setengah tahun bereksperimen pada tahun 1879, ia menggunakan daya arus rendah, filamen benang berkarbonisasi, dan vakum yang ditingkatkan di dalam bola untuk membuat bola lampu praktis. Edison mendemonstrasikan sistem lampu pijar untuk masyarakat umum saat menerangi kompleks laboratorium Menlo Park secara elektrik.

Baca Juga :  Tips Cara Merawat Setrika Agar Tahan Lama

Menyadari kebutuhan akan sistem distribusi yang menggerakkan penerangan, ia menyadari kebutuhan akan sistem distribusi yang memberi daya kepada pelanggan pada tahun 1882 dengan pembangkit listrik pijar komersial pusat pertama di area mil persegi Kota New York. Ini adalah awal dari era kelistrikan ketika industri berevolusi dari sistem komersial dan penerangan jalan gas dan busur karbon listrik.

Baca Juga :  Panduan Menggunakan Pisau Cukur Listrik

Pada akhir tahun 1880-an, permintaan akan motor listrik telah menyediakan layanan 24 jam bagi industri, secara dramatis meningkatkan permintaan listrik untuk memenuhi kebutuhan transportasi dan industri. Banyak kota di AS memiliki stasiun pusat kecil, tetapi masing-masing terbatas hanya beberapa blok area karena transmisi arus searah (DC) yang tidak efisien. Ketika listrik menyebar ke seluruh dunia, berbagai utilitas Edison terus berkembang dan bergabung pada tahun 1889 untuk membentuk Edison General Electric.

Baca Juga :  10 Rekomendasi Lampu Plafon Untuk Rumah Anda

Salah satu saingan utama Thomas Edison adalah George Westinghouse Jr., seorang pionir dalam industri kelistrikan. Pada tahun 1886 ia mendirikan Westinghouse Electric and Manufacturing Company untuk mengejar teknologi arus bolak-balik (AC). Dalam sistem tenaga AC, trafo distribusi dapat “menaikkan” tegangan untuk mengurangi kehilangan daya, dan trafo konsumen dapat “menurunkan” tegangan.

Dia pikir jaringan listrik Edison, yang didasarkan pada tegangan rendah DC, terlalu tidak efisien untuk ditingkatkan dalam skala besar. Pada tahun 1885, Westinghouse membeli sebuah transformator yang dikembangkan oleh Lucien Gaulard dan John Dixon Gibbs. Transformer bukanlah penemuan baru, tetapi desain ini adalah salah satu yang pertama yang mampu menangani listrik dalam jumlah besar, tetapi masih mudah dibuat.

Baca Juga :  9 Cara Hemat Listrik Di Rumah Agar Tagihan Listrik BulananTidak Bengkak

Dengan menggunakan transformator dan generator AC Siemens ini, ia mulai bereksperimen dengan jaringan AC. Westinghouse, dengan bantuan William Stanley dan Franklin Leonard Pope, bekerja untuk menyelesaikan desain transformator dan membangun jaringan listrik AC yang berfungsi. Pada tahun 1886, Westinghouse dan Stanley memasang sistem tenaga AC multi-tegangan pertama.

Jaringan digerakkan oleh pembangkit listrik tenaga air yang menghasilkan 500 volt. Tegangan dinaikkan menjadi 3.000 volt untuk distribusi dan diturunkan menjadi 100 volt untuk menyalakan lampu. Perangkat ini telah memungkinkan untuk memperluas layanan listrik ke jangkauan yang luas dan membuat arus bolak-balik dari berbagai tegangan tersedia, meletakkan dasar untuk distribusi daya modern.

Baca Juga :  5 Tips Hemat Daya Listrik yang Bisa Sobat Lakukan di Rumah

Selama tahun berikutnya, lebih dari 30 sistem pencahayaan AC dipasang, tetapi metode ini terbatas karena kurangnya sistem pengukuran dan motor AC yang efisien. Pada tahun 1888, Westinghouse dan insinyurnya Oliver Schallenberger menciptakan meteran listrik yang lebih efektif, dan teknologi pengukuran dasar yang sama masih digunakan sampai sekarang.