Seperti ini Peran Arsitektur bagi Manusia

Seperti ini Peran Arsitektur bagi Manusia

Jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa arsitektur itu penting, silakan lihat sekeliling. Anda mungkin dikelilingi olehnya sekarang.

Pengaruh arsitektural, yaitu bangunan dan lingkungan yang dirancang secara artifisial ada di mana-mana. Unik dalam industri kreatif dan artistik, arsitektur selalu mencerminkan zamannya dan latar belakang budaya yang menghasilkannya.

Merancang dan membangun gedung membutuhkan waktu, uang dan kerjasama (dari pemodal, pegawai negeri, pembangun, arsitek, dll). Arsitektur tidak diciptakan dari udara tipis, juga tidak datang dari tangan.

Baca Juga :  4 Komponen Penting dalam Membangun Rumah agar Hemat Biaya

Arsitek berkolaborasi dengan lusinan atau bahkan ratusan atau ribuan orang untuk membentuk bangunan mereka, dan mereka menyampaikan nilai yang lebih dalam dan lebih kaya di sepanjang rantai ini; arsitektur mencoba mengekspresikan bagaimana budaya memandang diri mereka sendiri dan dunia di sekitar mereka, dan bagaimana orang melihat dan mengalami satu sama lain.

Selain menyediakan tempat berteduh, arsitektur telah menjadi panggung dan lingkungan hidup kita. Inilah sebabnya mengapa kita akan merasakan adrenalin yang melonjak di teras atap 80 lantai, merasakan koneksi dan koneksi di alun-alun umum yang sibuk, dan menikmati ketenangan tempat ibadah yang megah dan menjulang.

Baca Juga :  5 Variasi Desain Tangga Lipat Untuk Keperluan Kamu

Komunitas tersebut dibentuk berdasarkan persyaratan arsitektur dan memiliki karakteristik arsitektural. Arsitektur erat kaitannya dengan ekonomi dan ilmu pengetahuan, yang mempraktekkannya bisa menjadi teknisi yang berorientasi pada detail (menyelesaikan persamaan yang dapat membuat bangunan lebih tinggi, atau mengajukan ide untuk melestarikan setiap elektron yang terhubung ke bangunan), sementara waktu menjadi ruang dan bentuk Penyair.

Baca Juga :  3 Perbedaan Antara Hotel Dan Hostel Yang Perlu Diketahui

Ketika Anda memahami budaya kuno, hal pertama yang ditunjukkan orang kepada Anda adalah arsitektur, karena arsitektur dapat mengekspresikan siapa mereka. Contoh paling sederhana adalah Mesir.

Lihatlah piramida dan Sphinx, dan Anda akan memiliki ide bagus tentang bagaimana mereka memandang penguasa mereka, agama mereka, dan kualitas tanah yang mereka beli untuk bahan bangunan.

Muncul dalam arsitektur Gotik Eropa pada Abad Pertengahan, menara batu halus sangat cocok dengan era yang mengagumi keilahian dan cenderung mematuhi keilahian dalam periode yang redup dan tidak stabil.

Baca Juga :  10 Bagian Konstruksi yang Harus Diperhatikan dalam Pembangunan Rumah

Revolusi Industri, yang menata kembali dunia menurut standar rasional produksi mesin, mau tidak mau melahirkan modernisme, yang menggunakan baja dan kaca yang diproduksi secara massal untuk meniru tatanan yang muncul di kota-kota ini.

Semua revolusi, terutama revolusi politik, segera beralih ke arsitektur untuk membuat monumen paling menonjol. Dan itu dengan jelas menunjukkan kemampuan bangunan untuk menjelaskan abad kelahiran bangunan; bangunan itu bisa berupa mahkota yang ditata sedemikian rupa, atau bisa jadi tanda umum yang sewaktu-waktu bisa runtuh.

Baca Juga :  5 Tips Cara Memperbaiki Pipa Wastafel Bocor

Luangkan waktu sejenak untuk mengamati bagaimana arsitektur mencerminkan budaya, Anda akan merasakan bahwa arsitektur bukanlah sebuah profesi, melainkan sebuah pandangan dunia, sebuah lensa yang dapat memaknai lingkungan sekitar.

Oleh karena itu, arsitektur cocok untuk banyak media kreatif visual yang membutuhkan desain grafis konseptual, produksi video, film, dan ruang lainnya. Sifat intrinsik bangunan publik berarti bahwa pekerjaan yang dilakukan oleh arsitek mirip dengan sosiologi dan psikologi; meletakkan dasar untuk perilaku sosial dan reaksi internal.

Baca Juga :  4 Merk Kunci Pintu RumahTerbaik

Siapa yang didorong untuk memasuki ruang atau komunitas, dan siapa yang ditolak? Bagaimana perasaan orang di lingkungan tertentu? Mengapa penjara dan perpustakaan terasa berbeda? Haruskah itu terjadi? Bentuk dan fungsi ruang publik diwujudkan melalui sarana politik, sehingga arsitek secara de facto adalah politisi.

Tentu saja tidak adil untuk mendefinisikan arsitektur dari perspektif profesi lain. Ingatlah bahwa sistem pengetahuan dalam arsitektur terpisah dari masalah arsitektur yang sebenarnya, masalah mereka juga spekulatif, avant-garde, dan sangat kritis terhadap cara kerja dunia.

Baca Juga :  4 Tips Cara Mengatasi Pipa Air Tersumbat

Melihat realitas secara kritis, daripada memperlakukannya sebagai seperangkat tradisi yang mapan dan kuat, menunjukkan bahwa arsitektur adalah ciptaan manusia yang sepenuhnya sintetik. Jelas, arsitektur dapat menciptakan hampir semua bentuk yang kita impikan.

Bentuk arsitektur yang dapat kita lihat di mana-mana (seperti atap segitiga rumah, atau pilar megah bangunan kuno) tidak berasal dari kebijaksanaan yang jelas tentang penampilan sesuatu, meskipun polanya berulang-pola ini tampaknya menyiratkan konsensus akhir.

Baca Juga :  6 Jenis Triplek Untuk Keperluan Rumah Tangga

Sebaliknya, bentuk ini harus dilihat sebagai hasil akumulasi nilai budaya khusus, bahan yang tersedia, ekonomi, dan lokasi geografis dan iklim. Hampir semua faktor ini berubah, sehingga jika dibandingkan dengan media seni lainnya, arsitektur seperti berjalan di tempat, tetapi tetap berkembang.

Arsitektur bersifat futuristik, dan setiap kali mengkritik dan mengusulkan cara hidup, bekerja atau bermain yang baru, pencapaiannya terkadang sulit dibedakan dari fiksi ilmiah.

Baca Juga :  5 Tips Perawatan Agar Rumah Tidak Mudah Rusak

Perubahan yang diberikan arsitektur saat ini bukan lagi hak istimewa, tetapi kewajiban, karena bangunan dan lingkungan binaan merupakan salah satu sumber emisi karbon terbesar yang menyebabkan bencana perubahan iklim.

Perubahan iklim adalah masalah desain, dan setiap kesepakatan yang dicapai oleh berbagai negara membutuhkan banyak arsitek untuk mewujudkannya.

Tugas arsitektur adalah untuk menghasilkan bangunan yang membutuhkan sedikit atau tanpa bahan bakar fosil, dan untuk menghadapi konsekuensi dari perubahan iklim yang tidak diantisipasi di masa lalu, seperti banjir terus menerus dan perubahan cuaca yang tidak terduga di kota-kota pesisir.

Baca Juga :  Analisis Struktur Bangunan yang Komprehensif

Struktur politik, ekonomi, dan budaya baru yang diperlukan untuk mewujudkan reformasi hijau ini perlu diekspresikan dalam gaya arsitektur baru; perubahan besar dalam umat manusia membutuhkan monumen baru.

Arsitek terlatih tidak membayangkan wajah dunia yang sebenarnya, tetapi karena itu harus terus memainkan peran penting dalam kehidupan kita sekarang dan di masa depan.